Jakarta, CNBC Indonesia – Investor kawakan Warren Buffet menyinggung pembuat kendaraan listrik terkemuka Tesla Inc. dalam pertemuan tahunan Berkshire Hathaway Inc. Menurutnya, teknologi self-driving Tesla bisa berdampak pada perusahaan asuransi.

Meskipun Tesla bukan satu-satunya perusahaan yang memiliki perangkat lunak self-driving, Tesla adalah salah satu yang paling maju. Namun mereka masih tertinggal dibandingkan beberapa kompetitor lainnya, dimana beberapa telah meluncurkan robotaxis di pasar-pasar di Amerika Serikat.

Yang paling menonjol, Waymo milik Alphabet Inc. secara aktif mengoperasikan armada robotaxis yang sepenuhnya otonom di San Francisco, Austin, Phoenix, dan Los Angeles.

Hal ini sedikit lebih mudah bagi perusahaan seperti Waymo karena mereka meluncurkan taksi khusus untuk pasar tertentu. Ada sejumlah jalan tertentu di Austin, Texas sehingga Waymo hanya perlu mengajari kendaraannya yang berbasis di Austin cara menangani jalan tertentu tersebut.

Sementara itu, perangkat lunak self-driving Tesla mengharuskan setiap kendaraan mengetahui cara melintasi setiap jalan, termasuk ratusan skenario yang mungkin muncul selama berkendara.

Di saat yang sama, Tesla telah berjuang untuk mempertahankan valuasinya yang setinggi langit dalam beberapa tahun terakhir. Tesla mencapai puncaknya di atas $407 pada akhir tahun 2021.

Sejak harga tertingginya, sahamnya telah turun sekitar 60% dari harga tertingginya dan terus turun. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh penurunan pangsa pasar di Tiongkok, penurunan penjualan di AS akibat kenaikan suku bunga, dan persaingan yang semakin ketat.

Musk sekarang ingin membalikkan keadaan dengan beralih ke robotaxis dan perangkat lunak self-driving lengkapnya, serta beralih dari jaringan supercharging miliknya.

Dalam pertemuan tahunan tersebut, Buffett mengomentari langkah baru-baru ini, khususnya mengenai bisnis asuransi besar-besaran Berkshire. Berkshire memiliki Geico dan perusahaan Asuransi Berkshire Hathaway miliknya sendiri.

Asuransi adalah sumber pendapatan besar bagi Berkshire Hathaway dan faktor pertumbuhan besar bagi perusahaan. Pada tahun 2023, pendapatan penjaminan emisi Asuransi Berkshire naik menjadi $2,598 miliar atau sekitar Rp 41.760,25 triliun, meningkat 185% dari $911 juta pada kuartal tahun sebelumnya.

Pendapatan Geico secara khusus tumbuh secara mengejutkan sebesar 174% menjadi $1,928 miliar dari $703 juta pada tahun sebelumnya.

“Apa pun yang dapat mengurangi kecelakaan akan mengurangi biaya, namun hal ini lebih sulit dilakukan dibandingkan yang dilakukan orang-orang sebelumnya. Jika hal ini benar-benar terjadi, angka-angka akan menunjukkan hal tersebut dan data kami akan menunjukkan hal tersebut dan harga kami akan turun,” kata Buffett, dikutip dari Yahoo! news, Selasa, (14/5/2024).

Hal ini secara khusus mengisyaratkan skeptisisme dengan mengatakan, “Ada banyak orang yang pernah membicarakan hal tersebut di masa lalu.” Buffett kemudian menyebut Uber sebagai contoh, yang perusahaan asuransinya kini hampir bangkrut menurut Buffett.

Khusus mengenai Tesla, Buffett mengatakan, “Jika kecelakaan berkurang 50%, hal ini akan berdampak baik bagi masyarakat, namun akan berdampak buruk bagi volume perusahaan asuransi. Namun hal yang baik bagi masyarakat adalah apa yang kami cari.”

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Bos Tesla Elon Musk Bukan Orang Terkaya Lagi, Digeser Orang ini


(mij/mij)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *