Jakarta, CNBC Indonesia – Perusahaan investasi Amerika 777 Partners yang menjadi calon pembeli tim bola Everton dituduh oleh salah satu pemberi pinjaman bahwa mereka menjalankan skema penipuan selama bertahun-tahun senilai ratusan juta dolar.

Dikutip dari The New York Times, tawaran perusahaan tersebut untuk membeli tim sepak bola Liga Utama Inggris Everton telah tertunda selama berbulan-bulan di tengah keraguan mengenai keuangan perusahaan.

Tuduhan tersebut muncul dalam gugatan yang diajukan pada hari Jumat, (3/5/2024) di pengadilan federal di New York oleh Leadenhall Capital Partners, sebuah perusahaan manajemen aset yang berbasis di London. Dikatakan bahwa mereka telah memberikan pembiayaan lebih dari US$600 juta kepada mitranya, namun ternyata sekitar US$350 juta atau sekitar Rp5,6 triliun aset yang dijadikan jaminan atas pinjaman tersebut tidak berada dalam kendali 777 atau telah dijaminkan kepada pemberi pinjaman lain.

Gugatan tersebut merupakan tuntutan terbaru dan paling serius terhadap 777 Partners, yang selama bertahun-tahun telah membuat pernyataan berani mengenai kesehatan keuangannya – sebelumnya mereka telah mengklaim aset senilai US$10 miliar – bahkan ketika mereka dibuntuti oleh serangkaian tuntutan hukum, kegagalan perusahaan, dan tagihan yang belum dibayar.

Gugatan tersebut bisa berdampak langsung terhadap terhentinya tawaran 777 untuk membeli Everton. Saat ini, Liga Premier belum menyetujui penjualan tersebut, dan Everton yang mengalami kesulitan keuangan baru-baru ini mengatakan bahwa mereka sedang mencari investor alternatif.

Namun pertanyaan tentang kinerja keuangan perusahaan juga membawa risiko penularan ke pasar sepak bola dunia yang lebih luas, mengingat portofolio 777 mencakup kepemilikan saham di tim-tim di Australia, Brasil, Belgia, Prancis, dan Jerman, dan karena mereka memiliki utang di semua tim tersebut.

Gugatan Leadenhall menyebut 777 perusahaan sebagai tergugat, dan juga dua pemiliknya, Steven Pasko dan Josh Wander, serta pendukung keuangan terbesar mereka, Kenneth King, dan perusahaannya, ACAP.

Leadenhall Capital Partners tidak memberikan komentar lebih lanjut pada hari Sabtu tentang pengajuan pengadilan. ACAP, melalui juru bicaranya, menyebut klaim Leadenhall “tidak berdasar,” namun tidak menyangkal pihaknya memegang klaim pertama atas aset 777.

777 Partners tidak menanggapi permintaan komentar mengenai gugatan atau tuduhannya, dan dalam beberapa bulan terakhir mereka menolak menjawab pertanyaan tentang kemampuannya untuk menyelesaikan kesepakatan dengan Everton “untuk menghormati proses tersebut.”

Namun dalam surat terbuka kepada penggemar Everton yang diposting di situs tim tahun lalu, Mr. Wander mengakui bahwa ada pertanyaan yang diajukan mengenai keuangan perusahaannya. “Yakinlah,” tulisnya kemudian, “dalam hal ini, kebenaran jauh lebih membosankan daripada fiksi.”

Selain tuduhan utama bahwa 777 Partners telah membujuk Leadenhall untuk meminjamkan $350 juta melalui pernyataan palsu atas asetnya, klaim tersebut juga mencakup rincian diskusi dan investigasi di balik layar untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Dalam pengajuannya, Leadenhall mengatakan pihaknya mulai mempertanyakan hubungannya dengan 777 setelah menerima informasi anonim pada tahun 2022 yang menuduh bahwa Wander telah menjaminkan aset yang tidak dia miliki atau telah dijanjikan di tempat lain untuk mendapatkan pinjaman baru.

Setelah menyelidiki informasi tersebut dan menyimpulkan bahwa tuduhan itu benar, para eksekutifnya mengkonfrontasi Mr. Wander. Dalam beberapa rekaman panggilan telepon pada bulan Maret dan April 2023, Leadenhall mengatakan dalam gugatannya, Wander mengakui bahwa aset telah dijaminkan ganda, yang dia gambarkan sebagai “kesalahan yang memalukan,” dan berjanji untuk memperbaiki masalah tersebut.

Setelah penyelidikan lebih lanjut, kata Leadenhall, ditemukan bahwa seluruh aset 777 telah dijaminkan kepada perusahaan investasi terpisah, ACAP, yang dijalankan oleh Mr. King. Dengan bahasa yang sangat blak-blakan, Leadenhall menuduh pemilik 777, Mr. Wander dan Mr. Pasko, dan ACAP “mengoperasikan perusahaan cangkang raksasa, dan skema Ponzi yang paling buruk.”

Dalam beberapa bulan sejak pengumuman tawaran 777 untuk Everton pada musim gugur lalu, Mr. Wander telah berulang kali berusaha meyakinkan para penggemar tim bahwa 777 Partners tetap berkomitmen terhadap usulan akuisisi tersebut. Namun para eksekutif dan penggemar di klub sepak bola lain yang dikendalikan oleh 777 Partners mungkin akan terkejut dengan tuduhan terbarunya ini.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


MIND ID Akan Kuasai 34% Saham Vale (INCO), Butuh Dana Berapa?


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *