Jakarta, CNBC Indonesia Harga minyak turun tipis pada akhir perdagangan kemarin setelah serangan Iran terhadap Israel pada akhir pekan terbukti tidak terlalu merusak dibandingkan yang diperkirakan, sehingga mengurangi kekhawatiran akan konflik yang mengganggu produksi. 

Berdasarkan data Refinitiv pada perdagangan Senin (16/4/2024) harga minyak mentah acuan Brent untuk pengiriman Mei tercatat US$90,10 per barel, turun 30,4%. Minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei turun 0,3%, menjadi berakhir pada $85,41 per barel.


Harga minyak acuan telah meningkat pada Jumat (12/4/2024) untuk mengantisipasi serangan balasan Iran, dengan harga melonjak ke level tertinggi sejak Oktober 2023.

Antisipasi Israel terhadap serangan Iran, yang melibatkan lebih dari 300 rudal dan drone, meredakan kekhawatiran akan konflik regional yang mempengaruhi lalu lintas minyak melalui Timur Tengah.

“Keberhasilan pertahanan Israel menyiratkan bahwa risiko geopolitik telah berkurang secara signifikan,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di bank Mizuho.

Data penjualan ritel AS yang kuat dari Departemen Perdagangan juga menghambat harga minyak, tambah Yawger, dengan meningkatkan kemungkinan bahwa suku bunga di negara dengan perekonomian terbesar di dunia akan tetap lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama dan mengurangi permintaan minyak.

“Istilah kunci dalam keseluruhan skenario ini adalah penghancuran permintaan,” kata Yawger.

Di Timur Tengah, pernyataan Iran bahwa pembalasannya telah berakhir telah semakin menurunkan suhu geopolitik, kata analis Kpler, Viktor Katona.

Sementara itu John Evans dari pialang minyak PVM mengatakan bahwa serangan pesawat tak berawak dan rudal Iran adalah “seperti peristiwa dunia yang dapat diingat oleh orang-orang.”

“Mereka mungkin juga memasang lampu disko besar dan menarik spanduk bertuliskan ‘ayolah, hadirin sekalian, tolong tembak saya.'”

Serangan itu, yang oleh Iran disebut sebagai pembalasan atas serangan udara terhadap konsulatnya di Damaskus, hanya menyebabkan kerusakan ringan, dengan rudal ditembak jatuh oleh sistem pertahanan Iron Dome Israel.

Iran memproduksi lebih dari 3 juta barel minyak mentah per hari sebagai produsen utama dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Permusuhan di Timur Tengah yang berpusat pada konflik Israel-Hamas di Gaza sejauh ini hanya berdampak kecil terhadap pasokan minyak.

“Jika krisis ini tidak meningkat ke titik yang menciptakan gangguan pasokan, maka akan ada risiko penurunan seiring berjalannya waktu, namun hal ini hanya terjadi jika sudah jelas bahwa Israel telah memilih respons yang terukur,” kata Amrita Sen, pendiri dan direktur penelitian di Energy Aspects. .

Meningkatnya produksi minyak AS juga membebani harga minyak, dimana Badan Informasi Energi AS mengatakan produksi dari wilayah penghasil minyak serpih terbesar akan naik lebih dari 16.000 barel per hari (bph) menjadi 9,86 juta barel per hari, atau level tertinggi dalam lima bulan.

CNBC INDONESIA RESEARCH

 

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Minyak Membara Usai Penutupan Ladang Minyak Libya


(ras/ras)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *